Jangan Tampilkan Lagi Ya, Saya Mau!

APRILIA, SANG PENAKLUK GURUN

APRILIA, SANG PENAKLUK GURUN

NASIONALTERKINI– Duo Italia masih memimpin dari awal hingga finish dalam perjalanan lebih dari enam ribu kilometer melalui jalur yang mengesankan, lintasan, jalan berpasir, hingga bukit pasir.

Mulai dari Monaco hingga danau merah muda ajaib Dakar, Jacopo Cerutti dan Aprilia Tuareg memilih jalur yang paling mendebarkan untuk meraih kemenangan dalam Africa Eco Race edisi 2024, menguasai dan menciptakan salah satu babak epik dalam sejarah kompetisi besar terkini di Afrika.

Pasangan Italia ini memulai debut mereka, menghadapi pesaing-pesaing yang sangat berbakat, dan yang terpenting memiliki keahlian tinggi dalam menjelajahi rute legendaris dari Eropa menuju Dakar melalui Maroko dan Mauritania.

​​Aprilia Tuareg, yang dikembangkan dari produk buatan pabrik Aprilia Racing dengan kolaborasi teknis dari tim GCorse milik Guareschi bersaudara, menghadapi jalur-jalur dan padang pasir di Afrika untuk pertama kalinya.

Pencapaian itu tak diragukan lagi, sepanjang tahun 2023, motor ini membuktikan kualitasnya dengan meraih gelar Italian Motorally pada debutnya dan berhasil mencapai podium yang spektakuler di reli Transanatolia di Turki, di mana ini jadi kompetisi besar pertama yang diikuti.

Hanya saja, menghadapi padang pasir Afrika untuk pertama kalinya di rute yang telah menciptakan sejarah off-road, diperkirakan akan menjadi lebih sulit.

Para pembalap Aprilia, Jacopo Cerutti dan Francesco Montanari, memulai balapan dengan percaya diri sejak awal, mengendarai motor yang telah terbukti menjadi tunggangan andalan, berkat kualitas dari desain awal model tersebut.

Kemenangan yang diraih Cerutti dalam uji coba khusus pada dua hari sebelumnya memberinya posisi unggul atas pesaing-pesaing tangguh, seperti Botturi dan Tarres yang menggunakan motor Yamaha, konsisten mencoba mengejar ketinggalan.

Kecepatan, strategi yang optimal, dan keandalan Tuareg adalah nilai-nilai yang membawa Aprilia dan Cerutti meraih kemenangan di Dakar. Bagi Francesco Montanari, seorang pemula, menyelesaikan balapan di Dakar merupakan hasil yang mengagumkan. Selain itu, ia mencatat dua kali podium dalam dua etape, sambil tetap menjadi peserta yang selalu hadir di puncak klasemen uji coba khusus dan menyelesaikan perlombaan secara keseluruhan di posisi yang fantastis di peringkat kedelapan.

Massimo Rivola – Aprilia Racing CEO

“Kemenangan yang diraih oleh Jacopo di Dakar adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini merupakan pencapaian olahraga bermotor yang membanggakan bagi seorang juara hebat, juga bagi kendaraan roda dua Italia istimewa yang dibuat, dikembangkan, dan diproduksi di Noale, serta pekerjaan yang luar biasa dari Aprilia Racing dan Guareschis.

Untuk itu, saya ucapkan terima kasih. Menjadi pemimpin sejak hari pertama dalam salah satu perlombaan paling sulit di dunia, bersaing dengan pesaing yang sangat terampil, menunjukkan kekuatan yang luar biasa yang melampaui harapan terbesar kami.”

Vittoriano Guareschi – GCorse

“Fantastis! Jacopo menunjukkan kelasnya sepanjang lomba, selalu menentukan kecepatan. Etape kedua menjadi kunci, dengan loncatan ke depan dalam klasemen yang kemudian memungkinkannya mengelola kompetisi seperti seorang juara hebat. Francesco juga memberikan kontribusi besar, membawa sepeda motor ke Dakar dalam debutnya dan bahkan meraih kepuasan dalam uji coba khusus lebih dari sekali.

Prestasi yang luar biasa dari seluruh tim. Ini merupakan pengalaman pertama kami menghadapi pesaing yang sangat terampil, seperti tim Yamaha, yang memiliki pengalaman khususnya di bagian padang pasir di Mauritania.

“Sepeda motor beroperasi dengan sempurna tanpa kendala. Dengan keberhasilan ini, proyek Tuareg menunjukkan semua kualitas dasarnya, termasuk berat yang seimbang, perjalanan suspensi, karakter mesin, dan kualitas bahan. Sepeda motor pabrikan ini telah menetapkan standar yang sangat baik.”

Jacopo Cerutti

“Semuanya luar biasa. Ini adalah suatu kehormatan bagi saya untuk berkolaborasi dalam pengembangan sepeda motor dengan Aprilia Racing dan GCorse. Dalam waktu singkat, kami berhasil mencapai tonggak pencapaian yang luar biasa, dan sejujurnya, saya tidak pernah menyangka kami bisa begitu siap saat perlombaan ini dimulai.

Namun, saya menyadari bahwa kendaraan Tuareg ini memungkinkan kami memiliki permulaan yang baik, sedangkan sisanya merupakan hasil kerja luar biasa dari seluruh tim selama beberapa bulan terakhir. Saya tentu tidak mengharapkan kemenangan.

Mungkin memulai balapan tanpa tekanan sebagai salah satu favorit adalah keuntungan tersendiri, dan sedikit keberuntungan juga turut membantu. Karena dalam kompetisi di Afrika, kejutan selalu mengintai di setiap tikungan, tetapi malah semuanya berjalan lancar. Ini adalah pengalaman dan perasaan yang luar biasa. Kini kita bisa merayakan pencapaian ini.”

Francesco Montanari

“Saya merasa sangat gembira telah datang ke Dakar dan berhasil meningkatkan performa dari satu etape ke etape lainnya, beberapa kali finis di posisi teratas. Semua ini bisa terjadi karena saya ditempatkan dalam kondisi yang ideal untuk menunjukkan potensi saya. Mengendarai kendaraan ini sangat menyenangkan, dan seluruh tim telah melakukan pekerjaan yang luar biasa, baik dalam persiapan sebelum balapan maupun selama dua minggu di Afrika.

Oleh karena itu, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Aprilia atas kesempatan ini dan semua anggota tim GCorse atas dukungannya. Tentu saja, saya juga bersukacita dengan kemenangan gemilang yang diraih oleh Jacopo. Ia berprestasi sangat baik dan pantas mendapatkannya. Saya berharap ini menjadi awal yang baik bagi saya. Saya ingin terus berkembang karena saya percaya telah menunjukkan bahwa saya mampu bersaing dengan yang terbaik.”

Aprilia Racing, a legend born with off-road competition

Perlombaan off-road menjadi medan balap pertama bagi Aprilia. Ini bukanlah hal yang mengejutkan bagi merek yang sejak model awal era ’70-an seperti Scarabeo, telah menunjukkan dedikasi untuk dunia off-road. Pada tahun 1974, sepeda motor balap pertama dari Noale adalah 125 cross. Seiring waktu, pada tahun 1977, gelar kejuaraan Italia pertama berhasil diraih di kelas 125 dan 250. Kemudian, pada tahun 1978, datanglah podium pertama dan kemenangan dalam Kejuaraan Dunia Cross.

Pada tahun 1985, pengalaman Aprilia Racing di dunia balap dimulai dalam Kejuaraan Dunia Balap Sepeda Motor GP, tetapi gelar dunia pertama diperoleh dari balap uji coba pada tahun 1992. Dari dunia off-road, tujuh gelar dunia tambahan berhasil diraih, mulai dari tahun 2004 hingga 2011, dengan SXV 450 dan 550 sebagai bintang utama dalam kejuaraan Supermoto, meraih tiga gelar Pembalap dan empat gelar Produsen.

Setelah penampilan pertama yang luar biasa di Paris-Dakar dengan Tuareg pada tahun 1989, Aprilia kembali ke ajang balapan besar di gurun pada tahun 2010 dengan RXV Rally 450 twin-cylinder yang revolusioner. Sepeda motor ini ikut serta dalam tiga edisi beruntun dari Dakar hingga 2012.

Dalam penampilan spektakulernya, RXV Rally meraih tiga kemenangan etape secara langsung dan berhasil finis di peringkat ketiga secara keseluruhan pada tahun 2010, hampir mencapai pencapaian luar biasa dengan memenangkan debutnya.

Hingga hari ini, Aprilia tetap menjadi produsen Italia terakhir yang berhasil memenangkan salah satu etape dalam Dakar, yakni pada tahun 2012. (edi/ebm)

Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *